Pendidikan di Nigeria: Mari kita kekal pada masa lalu.

Masa lalu adalah masa lalu

Kadang-kadang saya cuba bertanya pada diri sendiri, yang mana yang lebih membimbangkan, hakikat bahawa tahap Pendidikan di Nigeria terus bergerak ke arah bawah dengan kelajuan yang sangat tinggi atau ketidakseimbangan yang digambarkan oleh orang-orang yang memilikinya untuk melakukan sesuatu.

Saya cuba berfikir kembali ke masa-masa sebelumnya, tumbuh dari latar belakang pendidikan yang sangat tinggi. Ibu saya seorang guru, Tidak, Guru terdengar remeh, Pendidik, ya itu terdengar lebih baik. Pendidikan adalah masalah besar di rumah. Ritual pergi ke sekolah, menjalani kerja sekolah kemudian kembali bekerja pada tugasan kemudian memberikan ringkasan semua yang dipelajari di sekolah untuk hari itu. Sukar untuk melakukan kesalahan dalam salah satu ritual ini.

Saya masih ingat bahawa kita tidak boleh pergi ke sekolah lewat. Kami bahkan tidak mempunyai kemewahan untuk memikirkannya. Ayah selalu bersedia di kereta menjelang jam 6:30 pagi untuk membawa kami semua ke sekolah masing-masing. Sekiranya pada waktu itu anda belum selesai dengan upacara pagi apa pun yang harus anda laksanakan - berbuka puasa dan bersama - anda harus meninggalkannya atau berisiko tidak pergi ke sekolah sama sekali, yang dengan sendirinya tidak mungkin.

Sampai di sekolah saya ingat perhimpunan sekolah diadakan setiap hari pada pukul 7:30 pagi. Orang-orang lambat akan menjalani hukuman yang berbeza-beza sementara mereka yang ingkar berulang kali akan dihantar pulang dan ibu bapa mereka meminta untuk menemani mereka pada keesokan harinya. Melangkah pantas ke 20 tahun dan saya melihat pelajar berjalan santai ke sekolah pada pukul 8 pagi dan saya duduk di tempat duduk dengan tertanya-tanya bagaimana mereka boleh melakukan ini. Adakah anak-anak ini tidak mempunyai ibu bapa yang mengetahui masa normal untuk memulakan sekolah atau tidak ada lagi guru yang menguatkuasakan waktu awal awal di sekolah-sekolah ini? Apa yang berlaku dengan Vanguards Pendidikan yang biasa meronda di jalanan dan menjemput pelajar yang berkeliaran pada waktu persekolahan? Ia mengalahkan saya.

Kembali ke masa lalu, dengan jenis pekerjaan yang dimiliki oleh ibu bapa saya, menjadi kebiasaan mereka pulang lama setelah kami pulang dari sekolah. Namun itu tidak membawa kepada masa bermain yang tidak berkesudahan bagi kami. Ya, kami mempunyai masa bermain tetapi kami juga harus menyelesaikan tugas kami dan kemudian mendengar semua berita di TV yang berlaku antara pukul 5 petang dan 8 malam ketika mereka kembali. Ketika ibu bapa saya akhirnya pulang dan ketika mereka selesai makan malam, kami kemudian akan memberikan ringkasan mengenai peristiwa-peristiwa hari itu seperti yang disiarkan dalam Berita. Sekarang bagaimana keadaan kita? Anak-anak yang pulang ke rumah dan melompat di Internet atau mengambil jubah kentang sofa dan menonton sehingga mata mereka jatuh setelah itu mereka dibawa ke tempat tidur.

Apa yang berlaku kepada anak-anak yang mempelajari urusan semasa? Apa yang berlaku kepada anak-anak mengetahui gabenor dari pelbagai negeri di negara ini? Apa yang berlaku dengan anak-anak yang dapat menyenaraikan menteri dan ketua perkhidmatan yang sedang berkhidmat? Sekarang kita mempunyai anak-anak yang merupakan media sosial yang memberi makan sampah yang dilemparkan kepada mereka dari blogger dan ruangan gosip.

Apa yang terjadi pada saat para guru dipanggil untuk menghadapi panel siasatan mengenai prestasi buruk para pelajar mereka dalam peperiksaan yang disatukan, baik oleh dewan pengelola sekolah dan dewan sekolah pendidikan sekolah? Adakah itu berlaku lagi?

Bagaimana dengan masa-masa ketika pelajar menantikan setiap penggal / sesi akademik kerana banyak pertandingan antara sekolah yang diadakan pada masa itu dan peluang untuk cemerlang dan diberi biasiswa. Biasiswa, saya ketawa ketika saya mengetiknya, adakah mereka masih ada?

Saya ingat bagaimana kami belajar bersungguh-sungguh dengan harapan memenangi biasiswa untuk merangkumi sebahagian daripada pendidikan kami bukan kerana ibu bapa kami tidak dapat membayar yuran kami, tetapi kerana kebanggaan yang timbul dengan mengatakan anda mempunyai biasiswa. Apa yang berlaku kepada banyak organisasi dan individu yang menaja biasiswa dan sekolah pengakap sering mencari penerima yang layak dari biasiswa ini. Adakah tidak ada lagi pelajar yang layak atau syarikat dan individu ini telah menemui cara yang lebih baik untuk membelanjakan wang mereka? Pada tahap mana pendidikan menjadi tidak menarik, kurang bermanfaat bagi orang?

Saya ingat pulang dengan tugasan dan projek dan meminta ibu bapa saya membincangkan saya melalui kawasan yang sukar. Sekarang kita mempunyai tanaman ibu bapa yang pergi ke sekolah untuk melaporkan guru kelas kerana memberi tugas kepada anak-anak mereka terlalu banyak. Ada juga yang bertanya berapa kos sekolah sekiranya anak-anak masih perlu membawa balik tugasan.

Pembelajaran, kepada ibu bapa kini bermula dan berakhir di dalam kelas dan menjadi tanggungjawab guru dan kerajaan. Tidak hairanlah mengapa "Perniagaan sekolah" dengan cepat menjadi salah satu syarikat paling menguntungkan yang boleh didatangi. Berikutan dengan peningkatan jumlah penduduk yang berterusan dan ibu bapa mencari tempat menghantar anak-anak mereka ketika mereka sibuk bersaing dengan masa untuk mendapatkan wang dan sumber daya lain yang tidak mencukupi, sekolah-sekolah berfungsi sebagai tempat penampung yang cukup baik untuk anak-anak semasa ibu bapa mereka pergi.

Siapa yang mengatur sekolah cendawan ini yang tumbuh di setiap pangsapuri 2 bilik di sekitar hotel?

Siapa yang mengatur aktiviti pemilik sekolah kaya yang memiliki sekolah seperti dulu bukan kerana mereka berminat dengan Pendidikan atau Anak-anak?

Apa yang berlaku dengan kerja pahlawan kita di masa lalu yang mempercayai bahawa anak-anak memang pemimpin masa depan maka meluangkan masa dan sumber daya mereka untuk membina warisan yang berkekalan.

Di mana Lateef Jakandes pada zaman kita yang memahami bahawa pelajar memerlukan struktur yang layak untuk mengikuti kelas mereka?

Di mana orang Awolowos yang percaya bahawa pendidikan adalah aset yang layak bagi semua orang dan menerapkan dasar pendidikan percuma di wilayah-wilayah di bawah pemerintahannya?

Di manakah Tai Solarins yang mengalami kelaparan dan mogok pakaian sehingga permintaannya kami temui oleh Pemerintah mengenai pendidikan?

Di manakah pemimpin agama seperti Uskup Agung Olubunmi Okogie yang memahami nilai pendidikan dan menggunakan tugas mereka yang baik sebagai pemimpin agama untuk melaksanakan kurikulum dan standard sejagat di seluruh sekolah di bawah bidang kuasanya?

Saya sering duduk dan bertanya kapan kita akan mempunyai pemimpin dan orang yang tepat seperti ibu bapa dan pemimpin lama kita yang akan meminati pendidikan dan menentang penyelewengan yang berlaku di sektor pendidikan.

Sementara saya duduk dan menunggu Mesias pendidikan kita, saya akan berada di sini sambil menunggu bahawa busuk tidak sampai ke tahap yang kita perlukan untuk membuang bayi dan air mandi!