Bagaimana saya enggan membiarkan pendidikan saya merosot

Oleh Kenia Tello

Kenia pergi ke Washington, DC untuk melobi hak pendidikan pelajar

Semasa saya menuntut di kuliah, saya tidak tahu apa yang saya lakukan. Sejujurnya, UCLA dan USC adalah satu-satunya dua universiti yang saya samar-samar mengetahui apa-apa. Suatu hari kaunselor sekolah menengah saya, Dr. Radovcic (yang selalu mendorong saya keluar dari zon selesa saya), bertanya kepada saya universiti mana yang saya lamar. Masalahnya adalah, saya tidak memikirkannya. Pada saat itu juga, Dr. Radovcic membuat senarai 4 UC, 4 CSU, dan 1 Sekolah Swasta untuk saya lamar, dan yang sangat mengejutkan saya telah dimasukkan ke 8 daripada 9. Tidak buruk bagi seseorang yang berhijrah dari Mexico ke AS pada usia 1 tahun dengan bantuan beberapa coyote, dan siapa yang akan menjadi yang pertama dalam keluarga besarnya pergi ke kuliah (saya mempunyai 32 sepupu pertama di sebelah ibu saya, jadi ya, keluarga yang BESAR Ini adalah masalah yang cukup besar).

Diri saya yang berusia 18 tahun diberkati kerana berpeluang memilih salah satu daripada lapan universiti yang menjadi tempat dia diterima. Walaupun saya mempunyai skor SAT yang sangat rendah, bagaimana di dunia saya diterima untuk 4 UC & 4 CSU, anda mungkin bertanya? Penerimaan masuk kolej memberi perhatian lebih dan menghargai penglibatan saya dalam aktiviti ekstrakurikuler. Skor adalah penting, ya - saya tidak menafikannya - tetapi TIDAK merangkumi siapa anda sebenarnya sebagai seorang dan tidak ada cara, bentuk, atau bentuk yang dapat mengukur watak dan tekad anda untuk berjaya.

Yang membawa saya kembali kepada kaunselor sekolah menengah saya, Dr. Radovcic, yang benar-benar melihat nilai diri dan watak saya sendiri. Radovcic, mengikut waktu dan anggarannya sendiri, membawa Kenia naik dan turun ke Golden State of California untuk mengunjungi universiti yang berbeza. Lawatan ke kampus membantu mengenal pasti di mana Kenia dapat melihat dirinya menghadiri pada Kejatuhan 2010.

Lihatlah, saya akhirnya jatuh cinta dengan kampus UC Santa Barbara, bertengger di pinggir Lautan Pasifik dan menjadikan saya Gaucho berganda (Gaucho juga maskot sekolah menengah saya). Sepanjang musim panas tahun 2010 yang dapat saya fikirkan adalah untuk pergi dan pergi ke kuliah. Keseronokan saya melalui bumbung dan saya malah menghitung hari-hari, sesuatu yang dibenci oleh ibu bapa saya kerana mereka secara diam-diam tidak mahu satu-satunya anak mereka berpindah.

Pasti anda pernah mendengar petikan berikut: Apa yang tidak membunuh anda, menjadikan anda lebih kuat. Kisah kuliah saya adalah bukti kehidupan sebenar mengenai petikan itu. Sebagai Latina generasi pertama, kurang terwakili, tidak berdokumen (berumur 18 tahun saya belum menemui identiti Chicana saya), saya menghadapi perbezaan sosial yang merisaukan dan berterusan yang, dalam banyak kesempatan, membuat saya ingin berhenti dari pendidikan kuliah saya. Ini dicontohkan oleh panggilan telefon berikut yang saya terima sebelum saya menjejakkan kaki ke kampus Santa Barbara:

"Halo kami memanggil dari University of California, Santa Barbara untuk memberitahu anda bahawa Universiti kehilangan Kad Alien anda di dalam fail anda dan kami juga memerlukan rekod bahawa anda telah menghadiri California Public School selama sepuluh tahun terakhir. Sehingga anda dapat memberikan dokumen-dokumen ini, anda diharuskan membayar dari bayaran negeri dan kami akan menarik balik semua bantuan kewangan, geran, dan kelayakan anda untuk belajar. "

* Nota sampingan: Kata "alien" SANGAT MASALAH pada banyak tahap. Saya bukan dari luar angkasa, dan kulit saya tidak hijau!

Inilah kebenarannya: Saya sedang dalam proses mendapatkan Kewarganegaraan AS dan saya tidak mempunyai Kad Hijau pada masa ini, yang merupakan satu-satunya dokumen yang diminta oleh UCSB. Kad Hijau tersebar dalam kuota - itu, dan Perkhidmatan Imigresen mengambil masa bertahun-tahun untuk memproses kesnya. Oleh itu, tidak ada jabatan perkhidmatan pelanggan yang boleh saya hubungi untuk meminta proses yang dipercepat pada kad hijau saya. Pada masa itu, saya mendapat sumbangan keluarga yang diharapkan $ 0 sehingga perlu membayar yuran negara di luar poket - kira-kira $ 54K. Ini adalah salah satu pengalaman menghancurkan yang paling memilukan, membingungkan, dan impian yang pernah saya lalui. Yang saya mahukan ialah pergi ke sekolah. Saya belum memulakannya dan sudah berhadapan dengan tembok institusi yang begitu menindas.

Saya terjatuh ke lubang sink dan saya tidak tahu bagaimana hendak keluar. Ini memberi kesan kepada saya dan ibu bapa saya. Apa yang kita buat sekarang? adalah soalan yang kita semua ajukan. Ibu bapa saya melihat betapa hancurnya saya dan dengan panik menghubungi peguam imigresen kami dan bertanya adakah dia boleh menulis surat sokongan kepada Perkhidmatan Imigresen AS bagi pihak saya. Surat itu dihantar, tetapi respons tidak pernah datang.

Pada musim panas tahun 2010, saya diterima untuk mengambil bahagian dalam program kediaman musim panas yang diketuai oleh Program Peluang Pendidikan (EOP) untuk pelajar masuk UCSB yang baru. Walaupun keadaan tidak pasti kerana status imigresen saya, saya tetap pergi.

Pada tahun 2012, Kenia menghadiri Student of Color Conference (SoCC), sebuah persidangan yang didedikasikan untuk menyusun strategi di sekitar seluruh negeri dan tindakan berasaskan kampus

Semasa Program Pengayaan Transisi Musim Panas (LANGKAH), saya menerima pengenalan kursus peringkat kolej, membuat banyak rakan baru, dan meyakinkan diri saya bahawa saya memang termasuk dan memang layak belajar di UCSB. Ibu bapa saya berusaha menolong saya menjalani musim sukar ini, dan lebih kerap mereka merasa kecewa dari segi ekonomi memikirkan bagaimana mereka akan membayar yuran pengajian saya yang tidak terjangkau.

Setelah membuktikan kehadiran saya di California Public Schools, saya menjadi Pelajar AB540 yang membolehkan saya membayar tuisyen dalam negeri. Ada masanya selama LANGKAH ketika saya memeriksa dengan ibu saya dan dia mengatakan kepada saya kenyataan sukar yang saya tidak sangka akan mendengar: "Jangan jatuh cinta dengan UCSB kerana anda mungkin tidak lama berada di sana." (Aduh. Kadang-kadang ingat bahawa seseorang masih sakit.)

Keseluruhan keadaan undang-undang membuat saya meragui nilai saya. Semua kerja keras saya - A lurus saya, peranan kepimpinan kelab, khidmat masyarakat, sijil penghargaan, kelas AP, kursus kolej komuniti, IPK 4.0+ - terasa seperti tidak bernilai. Pada ketika itu saya mempertimbangkan untuk pergi ke kolej komuniti tempatan kerana akan lebih berpatutan, tetapi sedikit suara di kepala saya selalu memberitahu saya, “Anda layak pergi ke UCSB. Anda mendapat tempat duduk! "

Inilah dua pilihan yang saya hadapi semasa remaja yang tidak sabar untuk menghadiri kuliah:

1) Pergi ke UCSB dan bayar tuisyen tanpa poket tanpa menerima bantuan kewangan kerajaan, atau
2) Pergi ke kolej komuniti dan kemudian pindah ke institusi 4 tahun

Kedua-dua pilihan itu membuat saya terjaga pada waktu malam. Kedua-duanya bukan situasi yang ideal, tetapi keputusan harus dibuat. Pada ketika ini, api kecil menyala di dalam diri saya. Api ini membuat saya matang, membuat saya mendorong diri saya untuk meminta pertolongan, dan ini membawa saya ke kemenangan yang kemudian menjadi perjuangan yang sukar.

Sensasi pendidikan saya merosot menyebabkan saya bergerak serius. Saya tahu bahawa bagaimana saya bertindak balas terhadap apa yang berlaku kepada saya akan menentukan masa depan saya. Semasa LANGKAH, saya menghubungi pelajar, staf, dan fakulti yang kelihatan amanah dan kelihatan seperti mereka mempunyai peranan atau pengaruh besar di kampus. Saya hanya pergi ke pejabat mereka, memperkenalkan diri, memberitahu keadaan saya, dan meminta sumber - yang paling penting, saya meminta pertolongan. (Saya tidak akan mengakui berapa kali ini melibatkan tangisan.) Melemparkan diri ke luar sana menakutkan, tetapi saya tahu itu adalah bahagian penting dalam hidup saya! Walaupun berkongsi cerita saya bermaksud saya harus mudah terdedah, pada akhirnya saya gembira kerana saya berjaya melakukannya.

Semasa di kuliah, Kenia diberi kuasa untuk menghadiri perhimpunan dan tunjuk perasaan pelajar sebagai cara untuk menggunakan kebebasan bersuara

Menghubungi dan meminta pertolongan membuka banyak pintu untuk saya. Ini membantu saya mewujudkan jaringan yang kuat di kampus dan individu-individu ini menyokong saya dan menyaksikan saya berkembang sepanjang empat tahun saya di UCSB. Saya tidak akan berjaya tanpa bimbingan dan sokongan daripada Kaunselor, Profesor, ahli terapi, Pusat Wanita Womyn, pelajar kelas atasan progresif yang membawa saya di bawah sayap mereka, dan banyak lagi. Yang lebih baik lagi ialah saya mendapat peluang untuk mengalami sepenuhnya apa yang ditawarkan universiti. Pembukaan menyebabkan saya menjadi sebahagian daripada beberapa organisasi di dalam dan di luar kampus. Saya mendapat banyak pengalaman semasa kuliah, seperti perhimpunan pelajar, peranan dalam kepemimpinan Universiti, melobi di Washington DC, bertemu UC Regents, membuat banyak rakan yang meminati keadilan sosial dan keadilan. Saya terbakar untuk pendidikan saya dan saya tidak akan menyerah pada diri sendiri. Walaupun tidak semestinya berjalan lancar ke Musim Bunga 2014 ketika saya menamatkan pengajian, saya terus berlari dan berjaya.

Inilah yang saya mahu pembaca saya tinggalkan:

Anda mendapat tempat duduk, meminta pertolongan, terlibat, mencuba perkara baru, bekerja sepuluh kali lebih sukar daripada orang lain, anda adalah perintis, berterima kasih kepada mereka yang membantu anda sampai ke tempat anda sekarang, dan terakhir, berikan kembali kepada komuniti anda, selalu!

Setelah melalui semua ujian dan penderitaan, Kenia lulus sebagai pelajar kolej generasi pertama dan DREAMer dari University of California, Santa Barbara pada tahun 2014

Kenia adalah lulusan kolej generasi pertama, dilahirkan di Puerto Vallarta, Mexico dan dibesarkan di California Selatan. Dia lulus dari University of California, Santa Barbara dan memiliki Ijazah Sarjana Muda Sastera dalam Sains Politik - Hubungan Antarabangsa. Setelah menamatkan pengajian, Kenia tinggal di Rio de Janeiro, mempelajari dasar luar Brazil dan membuat ransel melalui Amerika Selatan. Dia adalah ahli pasukan yang inovatif dan pragmatik, dengan pengalaman memberikan sokongan pentadbiran dalam pendidikan tinggi dan organisasi bukan keuntungan yang komited untuk keadilan sosial. Dia senang menyalurkan tenaganya ke dalam pekerjaan yang memupuk ekuiti, memotivasi orang lain untuk mencapai minat dan tujuan mereka, bermain drum, dan menjelajah kawasan luar.

#MyCollegeStory adalah siri asal ScholarMatch yang mengetengahkan perjalanan yang pelbagai dan pelbagai ke dan melalui pendidikan tinggi. Periksa semula setiap bulan untuk mengetahui cerita baru!