Hari Pendidikan Antarabangsa - Pandangan Kaleidoskop

Jumaat lalu, kami meraikan #LunarNewYear, tetapi ada juga sebab lain untuk perayaan - 24 Januari adalah HARI PENDIDIKAN ANTARABANGSA!

Rumah pejabat kami terletak di tengah-tengah sekolah di Singapura. Ya, kami pasti bekerja dengan pandangan - pemandangan indah pelajar dalam perbualan, rakan sekerja kami yang berkongsi ruang pejabat kami, dan tentu saja, kantin:

Kantin rehat!

Sepanjang minggu minggu lalu, kami duduk bersama orang yang berlainan di bangku-bangku ini atau di ruang pejabat kami, untuk mengetahui pengalaman pendidikan yang mereka lalui.

H *, seorang pelajar sekolah rendah, menekankan bagaimana dia sering merasa tertekan oleh idea prestij akademik dan penekanan untuk kekal di antara beberapa 'elit' dari segi gred. "Ada banyak tekanan", katanya, "dan kadang-kadang, saya benar-benar merasa sukar untuk ditangani, setiap kali perkara itu menyangkut sekolah - saya memikirkan perjuangan akademik". Apabila saya mendengar kembali rakaman audio perbualan kami, saya tidak dapat mengetahui apakah suaranya pecah atau suara gadis-gadis sekolah yang gembira di kantin menyebabkan dia terdengar 'berombak'. Rakannya, J *, menarik ekor kuda ekornya sambil memberitahu, "Saya benar-benar ingin melihat sistem pendidikan yang lebih holistik." Istilah 'pendidikan holistik' telah digambarkan sebagai versi 'ideal' untuk pendidikan - jadi saya selidiki lebih lanjut. "Apa maksud awak?"

"Pada akhirnya, ketika anda keluar bekerja, tidak seperti semua yang anda pelajari di sekolah sekarang boleh disalin dan ditampal ke kehidupan nyata, bukan?" H * mengangguk setuju. Ada secangkir kopi di depannya, dan saya tidak dapat menahan diri daripada melihat ketidakcocokannya ketika digenggam di tangan mudanya dengan pakaian seragam sekolah. "Kami bekerja sangat keras; Saya betul-betul mencuba. Kadang-kadang, tidak mencukupi untuk mengekalkan nilai akademik tertentu; akan selalu ada seseorang yang lebih baik ”, kata H * sebentar tadi. "Saya fikir bahawa kemahiran insaniah sama pentingnya dengan skor akademik", J * bersuara.

Rakan-rakan mereka melambai mereka dengan penuh semangat setelah saya mengucapkan terima kasih atas masa mereka; rehat makan tengah hari adalah masa yang diperlukan untuk berehat dan bersosial. Kembali ke pejabat kami, Stephanie, pengasas Creatopia, duduk di dekat beg kacang berwarna-warni. Warna bobnya yang anggun menangkap cahaya langit-langit ketika dia mengingat petikan kegemarannya dari The Art of Creative Thinking:

Corak pemikiran kreatif dapat diterapkan untuk semua yang anda lakukan dan memperkayakan setiap aspek kehidupan anda. Kreativiti bukanlah suis yang dihidupkan atau dimatikan; ini adalah cara untuk melihat, terlibat dengan dan bertindak balas terhadap dunia di sekitar anda.
- Rod Judkins, Seni Berfikir Kreatif

"Nilai yang ingin saya lihat dicontohkan dalam pengalaman pendidikan anak saya - hmm, itu harus menjadi kreativiti. Ini adalah sesuatu yang dapat memaksa anda melihat perkara baru dengan cara baru, dari perspektif yang berbeza. Saya percaya bahawa ini sangat penting, pada zaman sekarang dan zaman ini. "

Kemudian pada hari itu, Phoebe, lulusan NTU dan anggota masyarakat Wanita dalam Teknologi, bercakap dengan saya mengenai pengalaman yang luar biasa di dalam kelas. "Guru sastera saya benar-benar berdiri di atas kursi, tepat di tengah kelas, dan mulai mengucapkan Shakespeare! Ia sangat luar biasa, tetapi itulah yang saya ingat, dan pengalaman belajar yang saya hargai. " Teks ini menjadi hidup untuk persembahan selama beberapa minit, dan tidak hairanlah bahawa kolej-kolej junior dari seluruh Singapura sering mendorong kohort sastera mereka untuk menghadiri 'Hari Sastera' oleh universiti tempatan, menghadiri pementasan dan mengambil bahagian dalam lawatan ke luar negara ke Globe - kerana perjalanan di luar kelas, perjalanan yang tidak dijangka ke dalam teks, ke dalam subjek, yang sering memberikan nilai terbanyak dari itu!

Saya akan melangkah ke platform antara kantin dan bilik darjah untuk mencari udara segar, dan saya melihat sebuah kotak. Kotak kadbod yang digunakan untuk menyimpan botol air, dihantar dari jenama tertentu. Kotak itu tidak ada pagi ini, tetapi sekarang ia terletak di atas meja dengan selesa. Saya melihat pelajar mengangkut kotak dari kelas di tingkat empat hingga ke kawasan ini; Saya telah melihat bagaimana pasukan "jawatankuasa kelas" meratakan dua kotak sekaligus untuk mudah dibawa lebih tinggi, dan menyusunnya semula untuk menyimpan barang kitar semula tertentu, sampah kelas mereka sebelum dibuang.

Bercakap mengenai pemikiran di luar kotak.

Tetapi kembali ke 24 Januari - Malam Tahun Baru Imlek, Hari Pendidikan Antarabangsa - tiga orang pelajar memasuki ruang pejabat kami. "Adakah Hanya Tarian?" Mereka berkumpul dengan bersemangat dekat beg kacang berwarna-warni, gembira dari perayaan Tahun Baru pagi, dan menunggu jawapan kami. Anak perempuan seorang rakan sekerja, berusia sekitar empat tahun, menginjak, dihiasi dengan cheongsam tradisional, mengambil tempat kejadian. Kami memerhatikan ketika dia mendekati empat gadis itu; mereka adalah rakan sekolah, dia akan memasuki sistem pendidikan dalam dua hingga tiga tahun.

"Lihat bagaimana mereka semua saling membantu?" Saya melihat mereka bersenang-senang, bermain bersama. Yang lain melihat bagaimana pelajar menari pada sudut tertentu untuk mengelakkan siku mereka memukul anak perempuan rakan kita. Ia bukan sekadar putaran Just Dance, tetapi juga babak keseronokan, kolaborasi, komitmen terhadap permainan, komitmen untuk saling memperhatikan. Mereka belajar bagaimana Tahun Baru Imlek dapat dirayakan bersama rakan-rakan dan menjadi masa inklusif.

Semua mencari tempat mereka di karpet, menolak beg kacang ke samping, dan menuntut tempat mereka.

* Nama ditahan untuk privasi pelajar.