Menjadikan Pendidikan Pekak diakses dan Inklusif

Ditulis oleh Richard Geary Horwitz, Pengarah Eksekutif Yayasan Perkhidmatan Pendidikan Keluarga

Pendidikan pekak adalah hak asas bagi setiap kanak-kanak pekak. Di Pakistan, terdapat lebih dari satu juta kanak-kanak pekak tetapi kurang dari 5% kanak-kanak tersebut mendapat akses pendidikan.

Ketersediaan dan akses ke bahasa isyarat - bahasa ibunda masyarakat Pekak - adalah komponen penting dalam pertumbuhan kognitif, pendidikan, sosial, dan linguistik setiap orang pekak. Seperti yang ditekankan oleh Konvensyen mengenai Hak Orang Kurang Upaya, bahasa isyarat tidak dapat dipisahkan dari hak asasi orang pekak. Tanpa bahasa isyarat, orang pekak tidak setaraf.

Bahasa isyarat tidak universal, tetapi asli bagi setiap negara. Hingga kini, terdapat sedikit dokumentasi Bahasa Isyarat Pakistan (PSL). Dari segi sejarah, beberapa buku yang diterbitkan selama 30 tahun terakhir mengandungi maksimum 800 tanda, dan tidak lagi beredar dan tidak tersedia. Deaf Reach - program FESF - telah mengembangkan Sumber Bahasa Isyarat Pakistan yang memenangi anugerah. Sumber pembelajaran digital dan visual ini, yang dihoskan dalam talian, tersedia secara percuma di seluruh Pakistan untuk kanak-kanak dan remaja pekak, ibu bapa mereka, dan juga guru pekak.

Deaf Reach adalah satu-satunya sistem sekolah untuk Orang Pekak di Pakistan yang mempunyai rangkaian cawangan. Sekolah, Kolej dan Pusat Latihan Pekak memberikan pendidikan yang luar biasa bagi ribuan remaja pekak, yang kebanyakannya berasal dari isi rumah berpendapatan rendah. Sebagai tambahan kepada akademik harian, Deaf Reach mengadakan Program Latihan Orang Tua, Program Pengembangan Guru, Latihan Vokasional, dan Program Penempatan Pekerjaan untuk memudahkan pekerjaan, semuanya menyokong komuniti Pekak di Pakistan. Deaf Reach mempunyai Sumber PSL (Bahasa Isyarat Pakistan) dan PLU (Unit Pembelajaran Peribadi) telah diedarkan secara meluas ke sekolah kerajaan dan swasta di setiap wilayah di negara ini, dan kandungannya tersedia dalam talian secara percuma.

Pengenalan Sumber dan PLU PSL telah meningkatkan jumlah kanak-kanak pekak yang kini mempunyai kandungan pendidikan yang tersedia dalam bahasa ibunda PSL mereka. Puluhan ribu kanak-kanak Pekak kini mempunyai akses segera ke kandungan yang dirancang khusus untuk mereka. Salah seorang daripada kanak-kanak itu adalah Bakhtawar, seorang gadis berusia 9 tahun yang tinggal di kampung Tando Qaiser di Provinsi Sindh, Pakistan. Ayahnya, Jumman, adalah pekerja upah harian yang bekerja di tapak pembinaan. Jumman, isterinya, dan tiga anak perempuannya - termasuk Bakhtawar - semuanya pekak.

Di Deaf Reach School, subjek kegemaran Bakhtawar adalah Kelas Komputer, dan dia suka menggunakannya untuk meningkatkan kosa kata Bahasa Isyarat Pakistan (PSL). Bakhtawar juga berpeluang menghabiskan waktu dengan Unit Pembelajaran PSL (Sumber berasaskan teknologi yang berisi banyak cerita, tutorial, dan alat literasi yang disesuaikan untuk pendidikan Orang Pekak). Guru komputernya, Encik Aashiq, mengambil seluruh kelas melalui 10 perkataan PSL baru setiap hari sehingga Bakhtawar dan rakan-rakannya dapat menghafal dan memperluas perbendaharaan kata mereka. Guru disokong oleh tutorial, yang menunjukkan amalan terbaik dalam pendidikan pekak yang interaktif dan berkesan, dan berdasarkan metodologi yang dikembangkan di Deaf Reach. Program-program ini membantu menyelesaikan masalah besar pendidik yang kurang terlatih di institusi kerajaan dan swasta. Pendidik dapat belajar bagaimana menyampaikan pelajaran mereka dengan lebih baik dengan bantuan 200+ tutorial pengajaran.

Di sekolah Deaf Reach, setiap pelajar juga mempunyai slot waktu untuk menggunakan PLU di bawah pengawasan. Bakhtawar memberitahu: "Saya suka menavigasi melalui peranti. Ia sangat mudah digunakan, dan semuanya tersedia dalam bahasa saya! Saya menonton tutorial bagaimana membuat penkek di salah satu tutorial memasak, dan sangat mudah diikuti! "

Bakhtawar juga membicarakan mengenai Cerita Tanda PSL kegemarannya: "Watak قائد e Azam, (berdasarkan pengasas Pakistan) mengajar kita tentang tidak membuang sampah sarap dan pentingnya kebersihan."

Pelajar digalakkan bukan sahaja untuk menghafal kata-kata kosa kata baru tetapi juga mengajarkannya kepada ibu bapa dan adik-beradik mereka di rumah. Sekarang, Bakhtawar tidak hanya fasih dalam PSL, Bahasa Inggeris, dan Urdu, dia juga mengajar keluarganya bagaimana menulis dalam Bahasa Inggeris dan Urdu. Jumman mengatakan bahawa sejak Bakhtawar bergabung dengan sekolah itu, anak perempuannya telah menjadi gurunya dalam meningkatkan bahasa isyaratnya, dan dia kini dapat berkomunikasi dengan isteri dan anak-anaknya yang lain dengan lebih baik terima kasih kepadanya. Ibu Bakhtawar berharap agar Bakhtawar dapat mengajar anak-anak lain seperti dirinya.

Pamannya menambah bahawa setelah melihatnya menulis dan membaca dalam bahasa Inggeris, orang-orang di komuniti mereka tidak lagi berfikir bahawa Jumman dan keluarganya mengalami masalah mental, salah tanggapan umum di Pakistan mengenai orang pekak. Sebaliknya, orang yang melihat Bakhtawar dan saudara perempuannya membaca dan menulis merasa kagum bahawa Orang Pekak sebenarnya mampu sama seperti orang lain.

Tutorial guru menunjukkan amalan terbaik dalam pendidikan pekak yang interaktif dan berkesan dan berdasarkan metodologi yang dikembangkan di Deaf Reach. Program-program ini membantu menyelesaikan masalah besar pendidik yang kurang terlatih di institusi kerajaan dan swasta. Pendidik dapat belajar bagaimana menyampaikan pelajaran mereka dengan lebih baik dengan bantuan 200+ pengajaran pengajaran!

Dua cabaran terbesar di Pakistan berkaitan dengan Pendidikan Pekak adalah kekurangan guru terlatih, dan kekurangan sumber pembelajaran dalam bahasa isyarat tempatan, PSL. Pembangunan dan penyebaran Sumber PSL secara meluas melalui portal dalam talian dan Unit Pembelajaran luar talian telah menjadi inovasi kos rendah yang berkesan yang memberikan penyelesaian yang mudah digunakan untuk memenuhi keperluan besar pendidikan pekak di seluruh negara. Cabaran yang sama ini unggul di banyak negara membangun, dan penyelesaian yang diketengahkan dalam makalah ini adalah model yang dapat ditiru dan ditingkatkan di negara-negara di mana program Pendidikan Pekak memerlukan pertumbuhan.

Asalnya diterbitkan pada 6 Jan 2019 di www.wise-qatar.org.