Masa Depan Pendidikan: Adakah anda bersedia?

Gambar oleh Ernesto Eslava dari Pixabay
Dengan mata fikiran saya, saya melihat dunia yang penuh dengan kemungkinan yang tidak terbatas: Dunia yang belajar dengan mudah kerana beberapa alasan yang tenang; dunia yang membaca menjadi budaya dan cara hidup. Ini adalah fajar baru yang mesti kita rangkul. Inilah masa depan pendidikan.

Untuk mencapai masa depan yang lebih baik dan lestari, saya terus berusaha untuk mewujudkan pendidikan berkualiti yang inklusif dan adil, yang mempromosikan peluang pembelajaran sepanjang hayat untuk semua kumpulan di dunia. Sejak itu saya telah menghasilkan pelbagai inovasi dan idea inovatif untuk membantu mempercepat pembelajaran dan pendidikan berkualiti di seluruh Afrika dan seluruh dunia. Ini disebabkan oleh jumlah orang yang saya kesan dengan tindakan saya untuk membuat perubahan positif.

Idea inovatif yang saya temui didasarkan pada aplikasi kehidupan sebenar siri Fibonacci. Siri ini kuat dan tidak dapat diukur, dan berlaku di semua bidang keberadaan, yang seterusnya membantu penciptaan pelbagai inovasi yang tidak hanya menangani masalah global dengan pendidikan tetapi juga bertindak sebagai penawar untuk menyelesaikan beberapa cabaran yang menimpa dan melanda Afrika dan di dunia secara amnya.

Siri Fibonacci sebagai pendekatan dalam menangani pendidikan berkualiti berkaitan dengan idea satu anak pada satu masa dan tidak terganggu dengan jumlah anak yang tidak memiliki akses ke pendidikan berkualiti.

Dalam bentuk termudah, siri ini ditunjukkan sebagai: 0 - 1- 1- 2 - 3 - 5 - 8 -13. Apabila seorang kanak-kanak diberi akses ke pendidikan berkualiti dengan kemampuan untuk memanfaatkan sepenuhnya potensi, dia mengembangkan kemahiran dan kebolehan yang jarang berlaku yang diterjemahkan menjadi kekuatan yang akan datang yang memungkinkan untuk mempengaruhi lebih banyak orang kerana kekuatan pendidikan yang telah dicapai sebelumnya. Dalam intipati ini, seorang anak yang diberikan semua sumber yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kemajuan pesat dapat melakukan dua kali lebih banyak daripada anak yang menerima pendidikan secara ortodoks.

Dr. Sugata Mitra, seorang usahawan revolusioner, melakukan eksperimen untuk menunjukkan bahawa dengan bantuan komputer, anak-anak dapat belajar apa saja dengan sendirinya. Dia memanggil eksperimen ini - lubang di dinding. Sebuah komputer dengan akses internet dipasang di pintu gerbang salah satu kawasan kumuh di New Delhi. Kanak-kanak tersebut dibenarkan menggunakan komputer tanpa bimbingan mentor atau tenaga pengajar yang betul. Lihatlah, mereka dapat mengajar diri mereka bagaimana melayari internet dan menggunakan aplikasi asas. Bayangkan kemungkinan yang tidak berkesudahan jika setiap anak mempunyai akses kepada profesional dan mentor, seseorang yang sangat mendalam dalam memberikan pendidikan yang berkualiti.

Anda tidak dapat memberikan apa yang tidak anda miliki. Untuk memberikan pendidikan yang berkualiti, anda mesti benar-benar terbenam dalam satu

Inovasi Mengganggu

Konsep S-curve

Seiring berjalannya waktu, sains telah mencipta banyak kelebihan dan ini telah membawa kepada serangkaian permainan dan inovasi teknologi yang sering berusaha meningkatkan kualiti pendidikan. Inovasi-inovasi ini sangat gagal untuk mempertimbangkan spontaniti anak dan betapa terganggunya anak kerana ia hanya berurusan dengan inovasi yang berterusan atau inovasi berterusan yang lebih baik. Anak menjadi ketagih dengan penggunaan alat teknologi sehingga lupa hakikatnya, keindahan dan pujukan khayalan yang dibawa dunia. Sebastiao Rocha telah mencipta lebih dari 200 permainan untuk mengajar hampir semua subjek di dunia. El Sistema, program muzik aksi sosial, menggunakan biola sebagai teknologi pembelajaran. Taio Rocha menggunakan pembuatan sabun sebagai teknologi pembelajaran. Semua inovasi ini mengganggu dan merangkumi konsep inovasi s-curve tetapi masih terhad.

Masa depan pendidikan memerlukan sesuatu yang jauh lebih mendalam daripada semua ini kerana ketidaktentuan yang luar biasa yang dibawanya, sesuatu yang memenggal ketagihan dan merangkumi sosialisasi, sesuatu yang membawa tiruan teknologi dan kemanusiaan.

Ivan Poupyrev, seorang saintis dan penemu, telah dapat membuat komputer ambien, atau dikenali sebagai komputer yang tidak mengganggu, yang membantu pembelajaran dan pemprosesan maklumat yang cepat. Menciptakan sejenis komputer yang bukan sahaja berkaitan dengan alat tetapi juga berinteraksi dengan dunia, sehingga sesuai dengan kemampuan kreatif anak adalah satu kejayaan dalam pendidikan. Setiap kanak-kanak sekarang berhak mencium, melihat, menyentuh dan merasakan dunia. Manfaat pendekatan ini merangkumi:

  • Tidak akan ada batasan lagi dalam pembelajaran
  • Sama sekali tidak akan ada waktu tertentu dalam sehari untuk belajar.
  • Pembelajaran akan menjadi budaya dan cara hidup.
  • Spontaniti anak dipelihara dan digunakan sebagai bahan bakar untuk meningkatkan produktiviti dan kekuatan otak.
  • Ini akan membawa kepada lebih banyak inovasi kerana antara muka ini tidak dibuat oleh badan pusat.

Kebenaran Yang Sedih

Dari perspektif sejarah, tahap literasi bagi penduduk dunia telah meningkat secara drastik dalam beberapa abad terakhir. Walaupun hanya 12% orang di dunia yang dapat membaca dan menulis pada tahun 1820, hari ini bahagiannya terbalik: hanya 17% penduduk dunia yang masih buta huruf. Sejak 65 tahun kebelakangan ini, kadar literasi global meningkat sebanyak 4% setiap 5 tahun - dari 42% pada tahun 1960 menjadi 86% pada tahun 2015.
Walaupun terdapat peningkatan yang besar dalam pengembangan pendidikan asas, dan pengurangan ketidaksamaan pendidikan yang berterusan, ada cabaran besar yang akan datang. Negara-negara termiskin di dunia, di mana pendidikan dasar kemungkinan besar menjadi kendala pembangunan, masih mempunyai segmen penduduk yang buta huruf. Sebagai contoh, di Niger, kadar literasi remaja (15–24 tahun) hanya 36.5%. - https://ourworldindata.org/literacy

Beberapa cabaran bukan untuk belajar perkara baru tetapi untuk terus hidup. Negara-negara dengan serangan pengganas yang berterusan tidak mempunyai masa untuk belajar perkara baru. Pendidikan adalah agama global, namun ada yang menolak untuk menerima kenyataan ini. Malangnya ada negara dengan segmen penduduk yang sangat besar masih di bawah tahap literasi setara.

Salah satu revolusi sosial yang paling hebat dalam pendidikan adalah Madhav Chavan. NGOnya, Pratham, kini menyokong 21 juta kanak-kanak di India dan juga menyokong anak-anak kelas pekerja yang pergi ke sekolah. Terdapat banyak NGO lain dan tahap buta huruf masih menyedihkan.

Garisan bawah

Sistem pendidikan kita salah, dan sayangnya, hampir sama di hampir semua negara di bawah cahaya matahari. Ini kerana sistem ini dirancang untuk berfungsi dengan menolak dan tidak menarik. Corak linear sistem pendidikan tidak menggalakkan: hierarki mata pelajaran yang sama di mana sahaja. Kanak-kanak didorong untuk menyerap banyak pengetahuan sehingga lupa bahawa ini adalah abad ke-21. Sekiranya pengetahuan adalah raja, maka raja itu akan mati kerana pengetahuan tersedia di mana-mana sahaja di dunia. Apa yang kita kekurangan adalah kemahiran yang diperlukan untuk menjadi produktif. Tidak ada yang menghargai seseorang dengan nilai melainkan orang yang produktif. Dan kerana kita tahu bahawa sistem pendidikan kita adalah sistem berasaskan ganjaran, orang selalu mengabaikan keperluan untuk pendidikan formal kerana gagal dalam hal ini.

Seorang yang bijak pernah berkata: Ajarkan seorang lelaki kemahiran untuk membolehkannya seumur hidup. Pengetahuan banyak dilupakan selepas peperiksaan. Crammers terbaik ini dihargai oleh sistem. Ini adalah salah satu kelemahan asas sistem pendidikan kita

Untuk memperbaiki kekurangan sistem pendidikan kita, sistem ini berfungsi dengan menarik dan tidak mendorong. Biarkan setiap anak menerapkan pembelajaran tanpa pengawasan. Biarkan mereka berpeluang untuk mengekspresikan diri seperti seniman yang dilahirkan, berkembang menjadi kreativiti sehingga mereka tidak akan berkembang.